Senin, 11 Mei 2015

Manusia Sebagai Ancaman Sekaligus Pelaku Upaya Konservasi Lingkungan Perikanan





Amril Mukminin
D41121606
Konservasi Lingkungan

Manusia Sebagai Ancaman Sekaligus Pelaku Upaya Konservasi Lingkungan Perikanan



Penangkapan ikan berlebihan ancaman bagi keanekaragaman hayati laut. Meskipun sangat penting untuk kelangsungan hidup umat manusia, keanekaragaman hayati laut berada dalam bahaya semakin besar, dengan menipisnya perikanan menjadi kekhawatiran terbesar bagi manusia.
Nelayan adalah pusat kehidupan dan ketahanan pangan dari 200 juta orang, terutama di negara berkembang, sementara salah satu dari lima orang di dunia ini tergantung pada ikan sebagai sumber utama protein.Menurut badan PBB, budidaya perikanan organisme air termasuk ikan, moluska, krustasea dan tanaman air - tumbuh lebih cepat dari pada semua sektor pangan hewani  lain. Namun di tengah fakta dan angka tentang tingkat produksi di seluruh dunia yang melonjak tentang budidaya, ada  masalah serius , statistik menunjukkan bahwa stok ikan laut utama global dalam bahaya, semakin ditekan oleh penangkapan ikan berlebihan dan degradasi lingkungan.
Penangkapan ikan berlebihan tidak dapat dilanjutkan, Sekretaris Jenderal World Summit 2002 membahas tentang Pembangunan Berkelanjutan, yang berlangsung di Johannesburg. Menipisnya perikanan merupakan ancaman utama bagi pasokan pangan jutaan orang. Hasil dari konferensi di Johannesburg didapati Rencana Pelaksanaan pembentukan Kawasan Konservasi Laut (KKL), yang banyak ahli percaya mungkin memegang kunci untuk melestarikan dan meningkatkan stok ikan .Namun, menurut Program Lingkungan PBB (UNEP) World Conservation Monitoring Centre, di Cambridge, Inggris, kurang dari satu persen dari lautan di dunia dan laut saat ini dalam KKL.
Besarnya masalah penangkapan ikan yang berlebihan sering diabaikan, mengingat klaim ini bersaing dengan deforestasi, desertifikasi, eksploitasi sumber daya energi dan masalah penipisan keanekaragaman hayati lainnya. Pesatnya pertumbuhan permintaan ikan dan produk ikan yang menyebabkan harga ikan meningkat lebih cepat dari harga daging. Akibatnya, investasi perikanan telah menjadi lebih menarik bagi pengusaha dan pemerintah, banyak yang merugikan perikanan skala kecil dan nelayan di seluruh dunia. Dalam dekade terakhir, di wilayah Atlantik utara, populasi ikan komersial cod, hake, haddock dan flounder telah turun sekitar 95%, hal ini mendorong untuk dilakukan langkah-langkah pencegahanya. Beberapa bahkan merlaporkan tidak ada hasil  tangkapan untuk memungkinkan regenerasi saham, banyak dari industri perikanan yang panik.
Menurut perkiraan Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO), lebih dari 70% dari spesies ikan dunia yang baik sepenuhnya dieksploitasi atau habis. Peningkatan dramatis teknik penangkapan ikan yang merusak di seluruh dunia menghancurkan mamalia laut dan seluruh ekosistem. FAO melaporkan bahwa itu ilegal, tidak dilaporkan dan tidak diatur dalam penangkapan ikan di seluruh dunia. sepertinya nelayan sengaja berusaha untuk menghindari aturan ketat larangan penangkapan dibanyak tempat, untuk menanggapi menyusutnya tangkapan dan penurunan stok ikan. Ada sedikit negara-negara berkembang dan hanya beberapa yang dikembangkan untuk berada di jalur konservasi.  Rencana Aksi Internasional untuk Mencegah, over fishing dan regulated Fishing akan di mulai tahun ini. Meskipun fakta bahwa setiap daerah memiliki Konvensi Laut Daerah, dan sebanyak 108 pemerintah dan Komisi Eropa telah mengadopsi UNEP global Program Aksi untuk Perlindungan Lingkungan Laut dari Kegiatan berbasis Tanah, lautan dan hutan.
Forum Johannesburg menekankan pentingnya memulihkan perikanan setelah penagkapan ikan berlebihan dan mengakui bahwa perikanan yang berkelanjutan memerlukan kemitraan oleh dan antara pemerintah, nelayan, masyarakat dan industri. Ini mendesak negara-negara untuk meratifikasi Konvensi Hukum Laut dan instrumen lain yang mempromosikan keselamatan maritim dan melindungi lingkungan dari pencemaran laut dan kerusakan lingkungan oleh kapal-kapal. Hanya pendekatan multilateral dapat mengimbangi laju menipisnya perikanan di dunia yang telah meningkat lebih dari empat kali dalam 40 tahun terakhir.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar